MyBlog

Archive for July, 2010

TTG BUDIDAYA PETERNAKAN – RISTEK – Judul Buku

Posted by haryvedca on July 29, 2010

TTG BUDIDAYA PETERNAKAN

A.BUDIDAYA

  1. Budidaya Ayam Ras Pedaging – [PEMD, Bappenas]
  2. Budidaya Ayam Petelur – [PEMD, Bappenas]
  3. Budidaya Bekicot – [PEMD, Bappenas]
  4. Budidaya Burung Puyuh – [PEMD, Bappenas]
  5. Budidaya Burung Walet – [PEMD, Bappenas]
  6. Budidaya Cacing Tanah – [PEMD, Bappenas]
  7. Budidaya Domba – [PEMD, Bappenas]
  8. Budidaya Itik – [PEMD, Bappenas]
  9. Budidaya Jangkrik – [PEMD, Bappenas]
  10. Budidaya Kelinci – [PEMD, Bappenas]
  11. Budidaya Kodok – [PEMD, Bappenas]
  12. Budidaya Lebah – [PEMD, Bappenas]
  13. Budidaya Sapi Perah – [PEMD, Bappenas]
  14. Budidaya Sapi Potong – [PEMD, Bappenas]
  15. Budidaya Ternak Domba – [Deptan]
  16. Budidaya Ternak Kambing – [Deptan]
  17. Intensifikasi Ternak Ayam Buras – [Dinas Peternakan, DKI Jakarta]
  18. Pemilihan Bibit Ayam Buras – [Deptan]
  19. Penetasan Alami Ayam Buras – [Deptan]
  20. Pengaturan Produksi Anak Domba – [Deptan]
  21. Penggemukan Sapi Bakalan – Petani Kab. Magelang – [BIPP Magelang,Deptan]
  22. Penggemukan Sapi Potong Sistem Kereman – [Deptan]
  23. Susu Tambahan Untuk Anak Domba – [Deptan]
  24. Ternak Kambing – [Dinas Peternakan, DKI Jakarta]

B.PAKAN

  1. Amonisasi Jerami Padi untuk Pakan – [Deptan]
  2. Budidaya Gamal untuk Pakan Suplemen Ternak Ruminansia – [Deptan]
  3. Pakan Campuran untuk Ayam Buras – [Deptan]
  4. Pakan Ternak – [PEMD, Bappenas]TTG BUDIDAYA PETERNAKAN

C.HASIL TERNAK

  1. Mentega Susu – [Deptan]
  2. Yoghurt Susu Sapi – [Deptan]
  3. >Komoditi Sapi Perah (Susu) – [Dinas Peternakan, DKI Jakarta]

D.PENYAKIT TERNAK DAN HAMA

  1. Kaskado pada Sapi – [Deptan]
  2. Vaksin Penyakit Tetelo (ND) per Oral uk Ayam Buras Ekstensif – [Deptan]

E.LAIN-LAIN

  1. Pemotongan Hewan – [Dinas Peternakan, DKI Jakarta]
  2. >Rabies – [Dinas Peternakan, DKI Jakarta]

Posted in pertanian, Teknologi Tepat Guna | Tagged: | Leave a Comment »

TTG PENGELOLAAN AIR DAN SANITASI – RISTEK – Judul Buku

Posted by haryvedca on July 29, 2010

TTG PENGELOLAAN AIR DAN SANITASI

A.POMPA AIR
1. Pompa Bambu – [PIWP, LIPI]
2. Pompa Tali – [PIWP, LIPI]
3. Pompa Hisap Sistem Balok Penjepit – [PIWP, LIPI]
4. Pompa Hisap Sistem Pengelasan – [PIWP, LIPI]

B.PENJERNIHAN AIR
1. Penjernihan Air Cara Penyaringan I – [PIWP, LIPI]
2. Penjernihan Air Cara Penyaringan II – [PIWP, LIPI]
3. Penjernihan Air Cara Penyaringan dan Bahan Kimia I – [PIWP, LIPI]
4. Penjernihan Air Cara Penyaringan dan Bahan Kimia II – [PIWP, LIPI]
5. Penjernihan Air dengan Biji Kelor (moringa oleifera) – [PIWP, LIPI]
6. Pengelolaan Air Gambut untuk Daerah Rawa Pasang Surut – [PIWP, LIPI]
7. Jempeng (Saringan Batu Cadas) di Bali – [PIWP, LIPI]
8. Penjernihan Air Menggunakan Arang Sekam Padi – [PIWP, LIPI]

C.PENYIMPANAN AIR SEDERHANA
1. Gentong Penampung Air Cara Cetakan (Kap. 250 Liter) – [PIWP, LIPI]
2. Drum Air Cara Kerangka Kawat (Kap. 300 Liter) – [PIWP, LIPI]
3. Bak Penampungan Air Bambu Semen (Kap. 3000 Liter) – [PIWP, LIPI]
4. Bak Penampungan Air Bambu Semen (Kap. 10.000 Liter) – [PIWP, LIPI]
5. Instalasi Air Bersih Pipa Bambu Metoda Tradisional – [PIWP, LIPI]
6. Instalasi Air Bersih Pipa Bambu Sistem Pengaliran Tertutup – [PIWP, LIPI]
7. Bak Penampung Sumber Air/Mata Air – [PIWP, LIPI]

D.JAMBAN / KAKUS
1. > Kakus/Jamban Sistem Cemplung – [PIWP, LIPI]
2. Jamban Sistem Leher Angsa – [PIWP, LIPI]
3. Jamban Septik Tank Ganda – [PIWP, LIPI]
4. Kakus Vietnam – [PIWP, LIPI]
5. Kakus Sopa Sandas – [PIWP, LIPI]TTG PENGELOLAAN AIR DAN SANITASI

E.PENGELOLAAN LIMBAH RUMAH TANGGA
1. Pengelolaan Air Limbah Kakus I – [PIWP, LIPI]
2. Pengelolaan Air Limbah Kakus II – [PIWP, LIPI]
3. Pengelolaan Air Limbah Cucian – [PIWP, LIPI]
4. Pembuatan Saluran Bekas Kamar Mandi dan Cuci – [PIWP, LIPI]
5. Pengelolaan Sampah – [PIWP, LIPI]
6. Pengelolaan Limbah Industri Rumah Tangga – [PIWP, LIPI]
7. Pengelolaan Air Limbah Rumah Tangga I – [PIWP, LIPI]
8. Pengelolaan Air Limbah Rumah Tangga II – [PIWP, LIPI]
9. Pengelolaan Air Limbah – [PIWP. LIPI]

Posted in pertanian, Teknologi Tepat Guna | Tagged: , | Leave a Comment »

TTG PENGOLAHAN PANGAN – RISTEK – Judul buku

Posted by haryvedca on July 29, 2010

Teknologi Tepat Guna (TTG – RISTEK)

TTG PENGOLAHAN PANGAN

A.UMUM
1. Buah dan Sayuran – [DIPTI SUMBAR]
2. Ikan dan Daging – [DIPTI SUMBAR]
3. Pengawetan – [PIWP-PDII-LIPI]
4. Sekilas TTG Pengolahan Pangan – [PIWP-PDII-LIPI]
5. Tanaman Kacang-kacangan – [DIPTI SUMBAR]
6. Tanaman Penghasil Pati – [DIPTI SUMBAR]
7. Tanaman Penghasil Gula – [DIPTI SUMBAR]
8. Tanaman Penghasil Minyak Atsiri – [DIPTI SUMBAR]
9. Tanaman Perkebunan – [DIPTI SUMBAR]

B.SEREALIA DAN UMBI
1. Bihun – [DIPTI SUMBAR]
2. Cookies Ubi Jalar – [DIPTI SUMBAR]
3. Dodol Ubi Jalar – [DIPTI SUMBAR]
4. French Fries Ubi Jalar – [DIPTI SUMBAR]
5. Gaplek Ubi Kayu – [PIWP-PDII-LIPI]
6. Gaplek – [DIPTI SUMBAR]
7. Gaplek Ubi Jalar – [DIPTI SUMBAR]
8. Jagung Goreng – [DIPTI SUMBAR]
9. Jagung Giling – [DIPTI SUMBAR]
10. Kerupuk Puli – [DIPTI SUMBAR]
11. Keripik Jagung – [DIPTI SUMBAR]
12. Keripik Kentang – [PIWP-PDII-LIPI]
13. Keripik Kentang Lumat – [PIWP-PDII-LIPI]
14. Keripik Ubi Jalar – [PIWP-PDII-LIPI]
15. Keripik Sanjai Ubi Kayu – [DIPTI SUMBAR]
16. Keripik Renyah Ubi Kayu – [DIPTI SUMBAR]
17. Keripik Sanjai Balado Ubi Kayu – [DIPTI SUMBAR]
18. Kerupuk – [DIPTI SUMBAR]
19. Ketan Tapai – [PIWP-PDII-LIPI]
20. Keripik Ubi Jalar – [DIPTI SUMBAR]
21. Kerupuk Sagu – [DIPTI SUMBAR]
22. Manisan Kering Ubi Jalar – [DIPTI SUMBAR]
23. Oyek Jagung – [PIWP-PDII-LIPI]
24. Pati Ganyong – [PIWP-PDII-LIPI]
25. Peuyeum Ubi Kayu – [PIWP-PDII-LIPI]TTG PENGOLAHAN PANGAN
26. Pembuatan Ragi Tapai Ubi Kayu – [PIWP-PDII-LIPI]
27. Rengginang – [DIPTI SUMBAR]
28. Tapai Singkong/Ubi Kayu – [PIWP-PDII-LIPI]
29. Tepung Singkong – [PIWP-PDII-LIPI]
30. Tepung Tapioka – [PIWP-PDII-LIPI]
31. Tepung Beras – [DIPTI SUMBAR]
32. Tepung Ganyong – [PIWP-PDII-LIPI]
33. TepungGaplek – [DIPTI SUMBAR]
34. Tapai Ubi Kayu – [DIPTI SUMBAR]
35. Tapioka – [DIPTI SUMBAR]
36. Tepung Gaplek Ubi Jalar – [DIPTI SUMBAR]
37. Tepung Ubi Jalar – [DIPTI SUMBAR]
38. Tepung Sagu – [DIPTI SUMBAR]

C.KACANG-KACANGAN DAN BIJI-BIJIAN
1. Bubuk Kacang Kedelai – [PIWP-PDII-LIPI]
2. Bubuk Kedelai – [DIPTI SUMBAR]
3. Cara Menghilangkan Bau Susu – [PIWP-PDII-LIPI]
4. Kacang Asin – [PIWP-PDII-LIPI]
5. Kacang Atom – [DIPTI SUMBAR]
6. Kacang Goreng – [DIPTI SUMBAR]
7. Kecap Kacang Kedelai – [PIWP-PDII-LIPI]
8. Kelapa Parut Kering – [PIWP-PDII-LIPI]
9. Keripik Tempe – [PIWP-PDII-LIPI]
10. Kecap – [DIPTI SUMBAR]
11. Kecap Ampas Tahu – [DIPTI SUMBAR]
12. Kerupuk Ampas Tahu – [DIPTI SUMBAR]
13. Kembang Tahu – [DIPTI SUMBAR]
14. Mentega Kacang Tanah – [DIPTI SUMBAR]
15. Nata de Soya – [DIPTI SUMBAR]
16. Pembuatan Susu Kedelai – [PIWP-PDII-LIPI]
17. Ragi Tempe – [PIWP-PDII-LIPI]
18. Sambel Pecel – [DIPTI SUMBAR]
19. Susu Kedelai Cara Modifikasi Illionis – [DIPTI SUMBAR]
20. Susu Kedelai Cara BPTTG yang Dimodifikasi – [DIPTI SUMBAR]
21. Soyghurt – [DIPTI SUMBAR]
22. Tahu – [PIWP-PDII-LIPI]
23. Tempe – [PIWP-PDII-LIPI]
24. Tauco Kecipir – [PIWP-PDII-LIPI]
25. Tepung Kacang Tanah dan Minyak Kacang Tanah – [DIPTI SUMBAR]
26. Tauco – [DIPTI SUMBAR]
27. Tempe – [DIPTI SUMBAR]
28. Tahu – [DIPTI SUMBAR]TTG PENGOLAHAN PANGAN

D.BUAH DAN SAYUR-SAYURAN
1. Acar Bawang – [DIPTI SUMBAR]
2. Acar Bawang Merah – [PIWP-PDII-LIPI]
3. Anggur Buah – [PIWP-PDII-LIPI]
4. Aneka Kue dari Tepung Pisang – [DIPTI SUMBAR]
5. Bawang Goreng – [DIPTI SUMBAR]
6. Bedak Dingin Bengkuang – [DIPTI SUMBAR]
7. Cabe Kering dan Cabe Bubuk – [DIPTI SUMBAR]
8. Cabe Giling dalam Kemasan – [DIPTI SUMBAR]
9. Chutney Tomat – [DIPTI SUMBAR]
10. Dodol Pisang – [DIPTI SUMBAR]
11. Dodol Pisang Nangka – [PIWP-PDII-LIPI]
12. Keripik Pisang – [DIPTI SUMBAR]
13. Keripik Pisang – [PIWP-PDII-LIPI]
14. Keripik Pepaya – [DIPTI SUMBAR]
15. Keripik Bengkuang – [DIPTI SUMBAR]
16. Kerupuk Terung – [PIWP-PDII-LIPI]
17. Konsentrat Papain – [DIPTI SUMBAR]
18. Manisan Pisang – [DIPTI SUMBAR]
19. Manisan Pepaya – [DIPTI SUMBAR]
20. Minyak Kulit Jeruk – [DIPTI SUMBAR]
21. Manisan Basah Bengkuang – [DIPTI SUMBAR]
22. Manisan Kering Bengkuang – [DIPTI SUMBAR]
23. Manisan Buah – [PIWP-PDII-LIPI]
24. Pisang Sale – [DIPTI SUMBAR]
25. Pektin Jeruk – [DIPTI SUMBAR]
26. Pektin Markisa – [DIPTI SUMBAR]
27. Pikel Bengkuang – [DIPTI SUMBAR]
28. Selai Pisang – [DIPTI SUMBAR]
29. Saos Pepaya – [DIPTI SUMBAR]
30. Selai Pepaya – [DIPTI SUMBAR]
31. Sirup Jeruk – [DIPTI SUMBAR]
32. Sirup Markisa – [DIPTI SUMBAR]
33. Sari Markisa – [DIPTI SUMBAR]
34. >Selai Markisa – [DIPTI SUMBAR]
35. Selai Tomat – [DIPTI SUMBAR]
36. Saos Tomat – [DIPTI SUMBAR]
37. Sambal – [DIPTI SUMBAR]
38. Tepung Pisang – [DIPTI SUMBAR]
39. Sauerkraut – [PIWP-PDII-LIPI]
40. Sayur Asin – [PIWP-PDII-LIPI]
41. Sari dan Sirup Buah – [PIWP-PDII-LIPI]
42. Selai dan Jeli Buah – [PIWP-PDII-LIPI]
43. Saos Pepaya – [PIWP-PDII-LIPI]
44. Sale Pisang Cara Basah – [PIWP-PDII-LIPI]TTG PENGOLAHAN PANGAN
45. Sale Pisang Cara Pengasapan – [PIWP-PDII-LIPI]
46. Sale Pisang Cara Tradisional – [PIWP-PDII-LIPI]
47. Yam Tomat – [DIPTI SUMBAR]

E.IKAN, DAGING, TELUR DAN UDANG
1. Abon – [DIPTI SUMBAR]
2. Abon Ikan – [PIWP-PDII-LIPI]
3. Abon Sapi Campur Keluwih – [PIWP-PDII-LIPI]
4. Abon Ikan – [DIPTI SUMBAR]
5. Abon Cucut – [DIPTI SUMBAR]
6. Acar Telur – [PIWP-PDII-LIPI]
7. Baso – [DIPTI SUMBAR]
8. Baso Ikan – [DIPTI SUMBAR]
9. Bekasem Ikan – [PIWP-PDII-LIPI]
10. Daging Kering – [DIPTI SUMBAR]
11. Daging Asap (Daging Sale) – Pengasapan Tradisional – [DIPTI SUMBAR]
12. Daging Asap (Daging Sale) – Pengasapan Cair – [DIPTI SUMBAR]
13. Dendeng – [DIPTI SUMBAR]
14. Dendeng Sapi Giling – [PIWP-PDII-LIPI]
15. Dendeng Sapi Ragi – [PIWP-PDII-LIPI]
16. Dendeng Sapi Sayat – [PIWP-PDII-LIPI]
17. Dendeng Ikan – [PIWP-PDII-LIPI]
18. Dendeng Ikan – [DIPTI SUMBAR]
19. Ebi – [PIWP-PDII-LIPI]
20. Gelatin – [DIPTI SUMBAR]
21. Ikan Asap – [PIWP-PDII-LIPI]
22. Ikan Asin Cara Basah – [PIWP-PDII-LIPI]
23. Ikan Asin Cara Kering – [PIWP-PDII-LIPI]
24. Ikan Asin Cara Kombinasi – [PIWP-PDII-LIPI]
25. Ikan Pindang Air Garam – [PIWP-PDII-LIPI]
26. Ikan Kering – [DIPTI SUMBAR]
27. Ikan Asap (Ikan Sale) Cara Pengasapan Tradisional – [DIPTI SUMBAR]
28. Ikan Asap (Ikan Sale) Cara Pengasapan Cair – [DIPTI SUMBAR]
29. Ikan Pindang Bawean – [PIWP-PDII-LIPI]
30. Ikan Asin Cara I – [DIPTI SUMBAR]
31. Ikan Asin Cara II – [DIPTI SUMBAR]
32. Ikan Asin Cara III – [DIPTI SUMBAR]
33. Ikan Pindang Duri Lunak – [DIPTI SUMBAR]
34. Kecap Keong Sawah – [PIWP-PDII-LIPI]
35. Kecap Ikan Udang – [PIWP-PDII-LIPI]
36. Kemplang – [DIPTI SUMBAR]
37. Kerupuk Udang – [DIPTI SUMBAR]
38. Kecap Ikan – [DIPTI SUMBAR]TTG PENGOLAHAN PANGAN
39. Kerupuk Udang-Ikan – [PIWP-PDII-LIPI]
40. Lem Kulit Kering – [DIPTI SUMBAR]
41. Pengolahan Paha Kodok Beku – [PIWP-PDII-LIPI]
42. >Pembuatan Telur Asin – [UPT BPTTG, LIPI]
43. >Pembuatan Kerupuk Ikan dan Udang
44. >Pembuatan Pindang Ikan Garam
45. >Pembuatan Pindang Ikan Air Garam
46. Rendang dalam Botol – [DIPTI SUMBAR]
47. Tepung Bekicot – [PIWP-PDII-LIPI]
48. Telur Asin – [PIWP-PDII-LIPI]
49. Telur Pindang – [PIWP-PDII-LIPI]
50. Terasi – [PIWP-PDII-LIPI]
51. Tepung Ikan – [DIPTI SUMBAR]
52. Tepung Tulang – [DIPTI SUMBAR]

F.TANAMAN PENGHASIL GULA
1. Gula Aren – [DIPTI SUMBAR]
2. Kolang Kaling Mentah – [DIPTI SUMBAR]
3. Manisan Kolang Kaling – [DIPTI SUMBAR]
4. Nira – [DIPTI SUMBAR]
5. Sirup Aren – [DIPTI SUMBAR]
6. Sirup Saka – [DIPTI SUMBAR]
7. Saka (Gula Merah Tebu) – [DIPTI SUMBAR]
8. Tepung Aren – [DIPTI SUMBAR]

G.TANAMAN PENGHASIL MINYAK ASTIRI DAN SENYAWA EKSTRAKTIF
1. Jahe Kristal – [DIPTI SUMBAR]
2. Jahe Kering – [DIPTI SUMBAR]
3. Manisan Basah Jahe – [DIPTI SUMBAR]
4. Manisan Kering Jahe – [DIPTI SUMBAR]
5. Minyak Atsiri cassiavera – [DIPTI SUMBAR]
6. >Minyak Nilam – [DIPTI SUMBAR]
7. Minyak Atsiri Jahe – [DIPTI SUMBAR]
8. Oleoresin Cassiavera – [DIPTI SUMBAR]
9. Pengolahan Kayu Manis (cassiavera) – [DIPTI SUMBAR]
10. >Pikel Jahe – [DIPTI SUMBAR]
11. Tepung Jahe – [DIPTI SUMBAR]TTG PENGOLAHAN PANGAN

H.TANAMAN PERKEBUNAN
1. Arang Tempurung Kelapa – [DIPTI SUMBAR]
2. Chutney Pala – [DIPTI SUMBAR]
3. Emping Melinjo – [DIPTI SUMBAR]
4. Fuli dan Biji Pala – [DIPTI SUMBAR]
5. Kelapa Parut Kering – [DIPTI SUMBAR]
6. Kerupuk Kulit Buah Melinjo – [DIPTI SUMBAR]
7. Manisan Pala – [DIPTI SUMBAR]
8. Minyak Atsiri Fulu dan Buah Pala – [DIPTI SUMBAR]
9. Minyak Kelapa – [DIPTI SUMBAR]
10. Nata de Coco – [DIPTI SUMBAR]
11. Nata de Cacao – [DIPTI SUMBAR]
12. Pengolahan Tanaman Gambir – Tradisional – [DIPTI SUMBAR]
13. Pengolahan Tanaman Gambir – Tradisional Diperbaiki – [DIPTI SUMBAR]
14. Pengolahan Sabut Kelapa Cara Tradisional – [DIPTI SUMBAR]
15. Pengolahan Sabut Kelapa Cara Modern – [DIPTI SUMBAR]
16. Pengolahan Biji Kakao Terfermentasi – [DIPTI SUMBAR]
17. Pektin Kakao – [DIPTI SUMBAR]
18. Selai Pala – [DIPTI SUMBAR]

I.LAIN-LAIN
1. Lidah Buaya

J.TIPS: TEKNOLOGI, PRODUK, NUTRISI DAN KEAMANAN PANGAN
2. Apel Kupasan Berwarna Coklat – [Unika Soegijapranata]
3. Cara Microwave Oven Bekerja – [Unika Soegijapranata]
4. Coco-Softdrink: Minuman Kesehatan dari Air Kelapa – [Unika Soegijapranata]
5. Baikkah Bahan Pangan Dibekukan? – [Unika Soegijapranata]
6. Keputusan Konsumen – [Unika Soegijapranata]
7. “Makanan Fungsional” – [Unika Soegijapranata]
8. Memilih dan Menyimpan Buah Tomat – [Unika Soegijapranata]
9. Menyimpan Telur – [Unika Soegijapranata]
10. Menjaga Kesegaran Sayuran – [Unika Soegijapranata]
11. Pemasakan Sayuran dan Kehilangan Vitamin – [Unika Soegijapranata]
12. Putih Telur Mengembang Jika Dikocok – [Unika Soegijapranata]
13. Peranan Enzim dalam Adonan Roti – [Unika Soegijapranata]
14. Roti Menjadi Bantat – [Unika Soegijapranata]
15. REPFED: Produk Teknologi Pangan Baru – [Unika Soegijapranata]
16. Serba-Serbi Durian – [Unika Soegijapranata]
17. Tempe: Makanan Populer dan Bergizi Tinggi – [Unika Soegijapranata]

K.NUTRISI DAN KEAMANAN
1. Ancaman Anthrax Daging Sapi Impor – [Unika Soegijapranata]
2. Alkohol Sama Namun Berbeda – [Unika Soegijapranata]
3. Alkohol Memang Tak Berguna – [Unika Soegijapranata]
4. Hasil Laut Akibatkan Elergi – [Unika Soegijapranata]
5. Jangan Gunakan Formalin uk Pengawetan Pangan – [Unika Soegijapranata]
6. Lemak dinikmati atau diwaspadai – [Unika Soegijapranata]
7. Memperkirakan Kadar Lemak dalam Fastfood – [Unika Soegijapranata]
8. Makan Buah Pisang Masak Pohon – [Unika Soegijapranata]
9. Makanan Tercemar Lebih Berisiko bagi Balita – [Unika Soegijapranata]
10. Pelaku diet yang baik – [Unika Soegijapranata]
11. Racun Pada Daun Ketela Pohon – [Unika Soegijapranata]
12. Serat dalam Makanan – [Unika Soegijapranata]

Posted in Teknologi Tepat Guna | Tagged: , | 2 Comments »

Mengelola Imajinasi

Posted by haryvedca on July 29, 2010

Kepekaan Imajinasi
Kemampuan imajinasi manusia itu luar biasa. Karena imajinasi itulah kehidupan manusia semakin maju. Pesawat terbang, senjata api, telepon selular, dan apa pun perlengkapan canggih yang diciptakan manusia, semua bermula dari imajinasi. Demikian juga karya seni, termasuk seni sastra, menjadi indah berkat pengembaraan imajinasi penciptanya.

Tiap orang memiliki persepsi yang berbeda tentang sesuatu sebagai dasar pengembangan imajinasinya.keluasan persepsi seseorang tentang sesuatu tergantung pula pada keluasan pengalaman dan pengetahuannya. Sebagai contoh, Seorang calon penulis cerpen duduk-duduk di sebuah halte bus kota pada suatu siang, sambil menyimak tingkah polah manusia dan kendaraan yang lalu-lalang di depannya. Di depannya, membentang 2 jalur jalan yang dibatasi oleh pagar pembatas jalan. Tak jauh dari halte itu, ada sebuah jembatan penyeberangan untuk pejalan kaki. Tapi, tiba-tiba ia melihat seorang pemuda melompati pagar pembatas jalan itu dengan gesit. Padahal di pagar itu terpampang papan pengumuman yang berisi larangan melompati pagar dengan sanksi denda Rp 5.000.000,- atau dipenjara 3 bulan.

Andai saja sang calon penulis itu tertarik dengan peristiwa lompat pagar itu, maka ia mulai berimajinasi tentang pemuda itu. Misalkan Sang pemuda adalah seorang pengangguran yang datang dari sebuah desa yang jauh dari perkotaan, Sudah hampir sebulan mondar-mandir melamar kerja dengan berbekal ijazah SMK, tak satu pun perusahaan yang mau menerimanya. Bukan ia tidak tahu besarnya risiko melompati pagar pembatas jalan itu, namun ia justru sengaja melakukannya agar dilihat polisi dengan harapan ia akan ditangkap dan dijebloskan dalam penjara. Kalau membayar denda Rp 5.000.000,-, jelas ia tidak memiliki uang sejumlah tersebut. Bukankah lebih baik masuk penjara, makan gratis, dan tidak bayar penginapan? Sayang Pak Polisi yang berdiri di pojok jalan itu tidak menghiraukannya, tenang-tenang saja, seperti tidak mau tahu dengan tingkah laku pemuda tersebut.

Masih banyak yang harus digarap sang calon penulis dengan imajinasinya tentang pemuda nekat itu. Barangkali tentang latar belakang kedatangannya ke kota besar, dari desa mana, siapa namanya, selama ini ia tinggal di mana?, dan sebagainya. Nah, imajinasi seorang penulis cerpen memang harus diolah berdasarkan pengetahuan dan pengalamannya yang dapat diterima pembaca. Misalnya, mengapa anak muda itu tidak mencopet atau melakukan tindakan kriminal lainnya saja untuk menyambung hidupnya? Walaupun ia mengetahui, resikonya amat berat, yakni mati digebug beramai-ramai atau kemungkinan besar dibakar hidup-hidup.

Imajinasi berkembang memang bermula dari kepekaan terhadap apa yang dilihat, didengar, dibaca, dan dialamai oleh seorang calon penulis. Tanpa mengasuh kepekaan, mustahil mampu menulis cerita yang baik. Seorang penulis sastra adalah seorang pengamat yang baik, dan tentu saja seorang perekonstruksi cerita, seperti halnya seorang perancang bangunan yang bernilai guna tinggi dan laku dijual. Jadi, singkatnya, penulis cerpen adalah penjual imajinasi yang dirakitnya dari bahan-bahan yang berserakan di lingkungan sekitarnya.*

Mengabdi Pada Imajinasi (Jules Verne)
“Imajinasilah yang membentuk masa depan kita. Imajinasilah yang menuntun kita untuk maju. Tanpa ada bimbingan imajinasi, kita akan terus berada di jaman batu.”ucap JD Watson, ilmuwan AS yang meraih nobel 1962 untuk bidang kedokteran fisiologi, karena berhasil menemukan struktur DNA. Watson secara jujur mengakui, imajinasi yang dimunculkan Jules Verne dalam novel-novelnya membuat dia yakin masih ada sesuatu yang menjanjikan bagi kehidupan masa depan. Siapa Jules Verne yang disebut Watson dengan rasa kagum itu?
Jules Verne adalah nama yang sekian dasawarsa ini disanjung puluhan Ilmuwan. Dia seorang novelis, tapi bukan novelis biasa. Kesustraan dunia menyebut dirinya sebagai Bapak Fiksi Ilmiah, sebutan bagi sesuatu jenis fiksi yang merangkum imajinasi dengan kemungkinan penalaran ilmiah.
Dalam novel-novelnya verne telah “menemukan” bom atom sebelum Einstein, “ merancang “ balon terbang sebelum Zeppelin, mengangankan helicopter dan pesawat terbang sebelum wright. Dia juga telah menggunakan hujan buatan, perang kuman, lampu neon, escalator, gedung pencakar langit, AC, rudal, serta berbagai benda sintesis. Imajinasinya memang luar biasa. Walau semua yang ditulis belum ada pada Zamannya, Verne tak pernah merasa itu hanya sebuah khayalan. Dia yakin kelak akan ada yang dapat mewujudkan imajinasinya itu.
“apa yang aku bayangkan ini, kelak akan ada yang dapat mewujudkannya, “yakinnya.

Mengelola Khayalan
Kalau ditelusuri asal-usulnya khayalan merupakan anak dari imajinasi di mana para orang sukses telah menggunakannya untuk menyelesaikan masalah mulai dari bisnis, profesi, dan lain-lain. Imajinasi adalah kecerdasan yang dianugerahkan dalam bentuk hiburan yang menyenangkan. Dikatakan hiburan karena imajinasi akan membebaskan pikiran dari kebrutalan (unfairness) realitas temporer. Dan mengapa dikatakan kecerdasan, karena dari imajinasilah semua ide kreatif dan gagasan inspiratif berproses pertama kali.
Sebagai anak dari imajinasi berarti kebiasaan mengkhayal tidak perlu diberantas melainkan perlu dibina dan dikelola secara tepat agar tidak menjadi makhluk mental yang liar. Selain itu, kalau kita kembalikan pada fakta kontradiktif di atas, sebenarnya sistem sosial kita hanya menolak khayalan yang liar dan menerima khayalan yang tidak liar. Seperti apakah perbedaan keduanya?

Khayalan Liar
Di antara sekian ciri khas khayalan liar adalah bahwa khayalan liar tidak memiliki hubungan keterkaitan (interconnectedness) antara apa yang kita lakukan di masa lalu, masa sekarang dan masa depan yang kita khayalkan. Umumnya kita mengkhayal tentang suatu wilayah yang sama sekali tidak dipahami oleh pikiran mental. Padahal semestinya khayalan kita berupa penjelasan ideal dari apa yang kita lakukan hari ini atau cita-cita masa lalu yang bagiannya sudah pernah kita sentuh.
Ciri khas berikutnya, khayalan liar tidak memiliki rincian yang jelas (clarity) sehingga khayalan tersebut berisi peristiwa yang terpisah (split) dan tidak memiliki relevansi secara rasional antara peristiwa satu dan lainnya. Khayalan demikian bertentangan dengan hukum alam (sebab-akibat). Padahal kalau kita mengkhayalkan suatu peristiwa ideal, khayalkan juga sebab-sebab yang paling mungkin bisa mengarah untuk menciptakan peristiwa tersebut. Untuk mengkhayal menjadi pebisnis yang sukses, jangan mengkhayalkan jumlah kekayaan semata yang saat ini tidak kita miliki atau mengkhayalkan perilaku fisik yang tampak di luar tetapi khayalkanlah kondisi kualitas software seperti isi pikiran, isi pembicaraan, isi mental, dll.
Rata-rata orang yang telah sukes di bidangnya punya keunikan kualitatif, misalnya percaya diri yang tinggi, gaya berbicara yang meyakinkan, disiplin waktu dan seterusnya. Ciri khas lain, khayalan liar biasanya menggambarkan peristiwa hidup yang “enak-enak” di mana kita pun tidak meyakini sepenuhnya akan terjadi pada diri kita. Atau hanya berupa peristiwa yang terjadi di level “seandainya nanti”. Kalau dipukul rata khayalan demikian lebih banyak berisi pengandaian “memiliki”. Mestinya kita menghayal tentang hal-hal yang enak dan berisi pengandaian “menjadi”. Khayalan untuk memiliki lebih sering tidak mempunyai padanan fisiknya dengan apa yang kita lakukan hari ini. Berbeda kalau kita mengkhayal untuk menjadi. Pasti dapat ditemukan bagian tertentu yang bisa kita lakukan dari mulai sekarang. Kata kunci yang membedakan adalah sekarang versus nanti.

Dampak
Aktivitas khayalan liar di dalam diri sebenarnya telah banyak membuat kita rugi. Kerugian yang sudah pasti adalah waktu dan energi padahal pada saat yang sama ada pilihan lain yang menguntungkan yaitu berpikir, berimajinasi dan bervisualisasi. Perbedaannya hanya karena faktor memilih bidang konsentrasi yang berlokasi di wilayah internal dan sama-sama gratis.
Kerugian berikutnya, kalau apa yang kita khayalkan berisi materi negatif yang menyangkut diri kita atau mengkhayalkan sesuatu terjadi lebih buruk atas orang lain tanpa alasan yang kokoh. Khayalan negatif punya daya tarik lebih kuat dan biasanya tanpa harus repot “to make it happens” sudah muncul apalagi dikhayalkan. Demikian juga dengan khayalan atas orang lain. Tanpa alasan yang jelas bisa jadi apa yang kita khayalkan dapat berbalik menimpa diri kita. Banyak peristiwa atau kiamat kecil yang muncul seakan-akan tanpa sebab, padahal peristiwa itu pernah terlintas dalam khayalan kita yang tidak diingat kapan tanggalnya.

Kerugian lain adalah berupa kualitas mental. Khayalan yang tidak memiliki akses ke sumber kehendak (khayalan memiliki yang enak-enak) bisa membikin orang malas dan lebih parahnya lagi, ketika imajinasi hendak kita gunakan untuk hal-hal yang penting dan bernilai bagi kita, kemampuan tersebut tidak bisa bekerja hanya karena kurang dibiasakan. Analoginya seperti pikiran. Kalau jarang kita pakai untuk menalar tidak berarti makin awet dan kuat tetapi makin rusak/tumpul.

Pengelolaan
Banyak alasan yang membuat manajemen khayalan dibutuhkan. Salah satunya, manajemen itu hanya berfungsi sebatas mengatur pilihan arah konsentrasi dan tidak membutuhkan sesuatu yang tidak kita miliki di samping juga, manajemen tidak akan membuat kita kehilangan apapun. Malah sebaliknya, dengan manajemen ini kita akan mendapatkan keuntungan.
Keuntungan paling besar adalah peristiwa yang kita ciptakan di alam khayalan dapat ditransfer menjadi materi visualisasi kreatif tentang cita-cita yang sudah kita rumuskan dalam tujuan ideal atau visualisasi target aktual. Kalau kita kembalikan ke definisi yang telah disusun para pakar, visualisasi adalah praktek melihat potret masa depan dengan penglihatan imajinasi. Karya besar itu, kata orang, tidak diciptakan langsung secara fisik tetapi dilihat. Apa yang sudah diciptakan orang sebenarnya hanyalah menjalani apa yang sudah dilihat di dalam alam imajinasinya.
Keuntungan lain adalah aktivitasi Otak Kanan dan Otak Kiri secara sadar. Patut kita akui selama ini hampir sebagian besar dari kita telah dicetek oleh kebiasaan menggunakan Otak Kiri mulai dari sistem sosial, sistem pendidikan dan pembelajaran hidup yang kita lakukan. Akibatnya Otak Kanan akan protes. Dampak negatif dari aksi protes tersebut adalah konflik (tabrakan) di tingkat cara kerja otak. Dengan demikian akan memperpanjang proses realisasi atau malah menjadi buyar. Kalau belajar dari kisah orang sukses di manapun berada termasuk dari orang dekat yang kita kenal, umumnya mereka terdidik untuk menggunakan fungsi kedua belahan otak tersebut. Leonardo De Vinci selain seorang seniman besar (artistic) juga seorang yang ahli bidang hitung-menghitung bisnis.
Pertanyaannya sekarang, dari mana kita mulai? Khayalan yang kita gunakan untuk memvisualisasikan tujuan ideal (cita-cita) jelas menuntut upaya merumuskan tujuan hidup seperti yang sudah diajarkan ilmu pengetahuan. Sebagaimana pernah saya jelaskan dalam tulisan yang lalu, acuan merumuskan tujuan hidup bisa menggunakan formula SMART (specific, measurable, attainable, relevant dan timescale). Formula apapun yang kita anut, intinya tujuan hidup yang kita ambil dari percikan / keseluruhan cita-cita saat masih kecil harus dapat direkam / dipotret oleh pikiran secara jelas (apa, bagaimana, kapan, mengapa, dll). Khayalan di sini berfungsi untuk memperjelas dan membuat semakin jelas, mengingat konsentrasi / fokus kita pada tujuan hidup sering terganggu oleh tawaran atau godaan yang kita setujui.
Adapun khayalan yang kita gunakan untuk memvisualisasi target aktual (apa yang bisa kita raih) hanya membutuhkan organisasi materi pekerjaan. Khayalan berfungsi untuk meneteskan gagasan atau ide kreatif bagaimana pekerjaan tersebut pada akhirnya diselesaikan. Praktek sering menunjukkan pekerjaan yang diselesaikan dengan gerakan fisik tanpa sentuhan ide hanya selesai dengan pekerjaan (capek, lelah dan membosankan).Robert Kiyosaki, dalam berbagai ceramahnya di sejumlah negara, termasuk di Indonesia, selalu mengulangi ucapannya bahwa kemakmuran finansial (uang) tidak bersembunyi di dalam pekerjaan tetapi berada di alam gagasan, ide atau inspirasi. Pendapat ini klop dengan ajaran agama yang mengatakan bahwa sembilan dari sepuluh pintu rizki (uang) diperoleh dari perdagangan. Tentu bukan anjuran menjadi pedagang di pinggir jalan tetapi bagaimana menyentuh pekerjaan dengan gagasan kreatif yang menjadi soko guru untung-rugi perdagangan.

Aplikasi manajemen bagi khayalan menuntut disiplin dan evaluasi. Untuk menaati disiplin dalam bervisualisasi dapat dilakukan di mana saja tanpa mengganggu rutinas. Idealnya, kita perlu memiliki waktu khusus yang telah kita beri label untuk bervisualisasi secara rutin supaya mudah bagi kita untuk mengevalusi keterkaitan antara materi khayalan kemarin dan hari ini.
Mengembalikan Imajinasi
”Imagination is more important than knowledge” (Albert Einstein)
Sudah lama sejak orang mementingkan rasio di atas imajinasi. Bahkan, ada kecenderungan untuk menganggap imajinasi sebagai sesuatu yang negatif, sama dengan takhayul. Yakni, khayalan yang tak karuan juntrungannya, tidak realistis, membuang-buang waktu, dan membuat orang kehilangan rasionalitasnya. Padahal, seperti terungkap dalam kisah semua orang besar, karya-karya agung bermula dari imajinasi. Dengan kata lain, sebelum benar-benar berhasil menjadikan sebuah karya terwujud, orang-orang besar itu pada mulanya adalah pengkhayal-pengkhayal, pemimpi-pemimpi. Sesungguhnya cita-cita pada awalnya mengambil bentuk khayalan-khayalan dan mimpi-mimpi. Khayalan-khayalan dan mimpi-mimpi seperti ini – biasa disebut visi — yang justru menjadi daya dorong yang tak habis-habisnya, sekaligus pembimbing mengenai jalan yang bisa ditempuh untuk mencapai cita-cita dan mimpi itu.
Selain sebagai pendahulu perwujudan real karya nyata, imajinasi adalah suatu alat komunikasi. Yakni, untuk mengungkapkan dan memahami sesuatu, dengan cara membayangkannya sebagai konsep-konsep atau bentuk-bentuk khayali (imagery). Penggunaan simbol-simbol, grafik-grafik, bagan-bagan, metafor-metafor, kisah-kisah nyata, serta mitos-mitos adalah di antara bentuk-bentuk khayali seperti ini. Karena seringkali konsep-konsep abstrak lebih mudah difahami setelah dibayangkan dalam bentuk-bentuk semacam ini. Pada sebagian orang, penggunaan bentuk-bentuk khayali malah menjadi gaya berpikir, belajar, dan berkomunikasi yang dominan. Konon, orang-orang yang cenderung mengunakan otak belahan kanan mereka adalah kelompok orang-orang seperti ini. Termasuk di dalamnya para seniman dan pemikir. Tapi, sedikit atau banyak, setiap orang memerlukan dan menggunakan cara berfikir seperti ini. Kalaupun tidak dominan, berfikir secara imajinatif seperti ini bisa memperkuat konsep-konsep abstrak – baik dalam proses memahami maupun mengingat. Karenanya, pada dasarnya semua orang membutuhkan dan akan amat terbantu dengan imagery.
Karenanya, pengembangan imajinasi sudah seharusnya merupakan salah satu tujuan, sekaligus sarana, bagi, proses belajar-mengajar yang baik, mengingat pengajaran lewat imagery akan dapat mengerahkan semua daya yang dimiliki oleh siswa.

Penulis : D. Daniawan Hasan
Sumber :
1. Harris Effendi Thahar (Annida online)
2. Aulia A Muhammad ( Suara Merdeka.com)
3. Ubaydillah,AN (e-psikologi.com)

Posted in Motivasi | Leave a Comment »

HTML Gratis Online untuk PDF Converter

Posted by haryvedca on July 29, 2010

HTML Gratis Online untuk PDF Converter
PDF (Portable Document Format) selama bertahun-tahun menjadi standar de facto bagi dokumen cetak terutama karena PDF dapat mewakili dokumen secara independen dari aplikasi perangkat lunak, perangkat keras atau sistem operasi, isi dokumen dapat dengan mudah didistribusikan sebagai single dan teks file font yang digunakan oleh dokumen dapat ditanamkan seperti font bahwa mereka tidak perlu diinstal pada mesin dimana dokumen displayed atau dikirim ke printer.

Format HTML di sisi lain adalah standar untuk informasi yang dipublikasikan di Web, mudah dipelajari, desain dan memelihara dan banyak perusahaan yang telah memiliki dokumen dan laporan yang tersedia dalam format ini. Dokumen-dokumen HTML yang ditulis dalam tata letak aliran membiarkan browser web untuk membuat konten yang membuat penyisipan, penghapusan dan perubahan elemen pekerjaan mudah. Ada banyak alat bantu untuk merancang dokumen statis HTML dan kerangka kerja banyak server untuk menghasilkan halaman HTML dinamis berdasarkan deskripsi tingkat yang lebih tinggi (kerangka ASP.NET dari Microsoft adalah contoh yang sangat baik untuk ini).

Kelemahan dari dokumen-dokumen dalam format HTML adalah bahwa mereka tidak cocok untuk sebuah distro yang mudah karena mereka merujuk sumber eksternal seperti file gambar dan CSS. Juga karena unit pengukuran tradisional dari unsur-unsur dalam sebuah dokumen HTML adalah pixel, aspek dari isi yang diberikan tergantung dari resolusi perangkat cetak. Bahkan lebih, tidak semua web browser standar menghormati HTML dan aspek dari isi yang diberikan bisa sedikit berbeda fungsi web browser. Misalnya print out dokumen HTML yang sama pada mesin yang sama dari IE dan browser web Firefox tidak akan terlihat sama.

Free Online HTML to PDF Converter untuk. NET dari Software Winnovative menggabungkan kemampuan pencetakan kuat format PDF dengan fleksibilitas dari HTML untuk memformat untuk menciptakan alat yang hebat untuk menciptakan diformat dengan baik dan mudah untuk mempertahankan laporan dan dokumen PDF.

Online gratis ini HTML ke PDF layanan konversi yang dapat Anda gunakan untuk mengkonversi dengan cepat halaman web dari situs Anda ke PDF tanpa registrasi dan tanpa menginstal perangkat lunak apapun. Penggunaan layanan ini diperbolehkan dengan ketentuan sebagai berikut dan kondisi. Yang perlu Anda lakukan adalah tempat pada halaman web Anda ingin mengkonversi “Save As PDF” tombol yang kami sediakan di bawah ini.

Untuk menyimpan halaman web Anda sebagai PDF Anda harus menyalin dan menyisipkan dimana saja di dalam halaman web Anda tombol HTML sederhana di bawah ini. Ketika tombol diklik halaman web Anda akan dikonversikan dengan cepat ke dokumen PDF yang akan secara otomatis dikirim ke browser web untuk dibuka langsung ke penampil PDF atau disimpan dalam file pada disk dengan pengunjung website Anda.
Default kode HTML pada “Save As PDF” tombol harus bekerja dengan baik pada sebagian besar halaman web di Internet. Namun, ada beberapa parameter yang dapat Anda atur di link ke HTML untuk layanan konverter PDF untuk mengubah perilaku default konverter. Nama Dokumen PDF Parameter ini diwakili oleh variabel pdf_name dalam string query dari link ke HTML konverter PDF. Nilai default dari parameter ini adalah string kosong yang membuat konverter untuk menggunakan nama yang berasal dari URL dikonversi untuk dokumen PDF yang dihasilkan. Nama-nama file Unicode yang didukung untuk parameter ini. PDF Page Ukuran Parameter ini diwakili oleh variabel pdf_page_size dalam string query dari link ke HTML konverter PDF. Nilai default dari parameter ini adalah A4. Nilai yang mungkin adalah A0 untuk A10, B0 ke B5, Archa untuk Arche, Flsa, HalfLetter, Ledger, Hukum, Surat, Letter11x17, Catatan. PDF Page Orientasi Parameter ini diwakili oleh variabel pdf_orientation dalam string query dari link ke HTML konverter PDF. Nilai default dari parameter ini adalah Portrait. Nilai lainnya adalah Pemandangan. Aktifkan JavaScript parameter Hal ini diwakili oleh variabel scripts_enabled dalam string query dari pranala ke HTML konverter PDF. Nilai default dari parameter ini benar. Untuk menonaktifkan pelaksanaan JavaScript di halaman web selama konversi Anda dapat mengatur parameter ini pada palsu.

Untuk mengkonversi dari format pdf ke format microsoft word, format html, dan text dapat dicoba

Link berikut ini

Posted in internet | Tagged: , , | Leave a Comment »

Modul 2 – Kewirausahaan – ILO

Posted by haryvedca on July 29, 2010

MODUL 2: Topik 2
Mengidentifikasi Potensi

Kewirausahaan

Semakin banyak pegawai merasa tidak puas menjadi pekerja yang digaji. Alasan itu terutama

karena:

1. Mereka tidak suka diperintah atau mengikuti perintah

2. Kemampuan mereka tidak diakui

3. Gaji sudah ditentukan

4. Tanggung jawab mereka terbatas

5. Sulit untuk merealisasikan ide mereka sendiri

6. Mereka tidak suka tergantung pada majikannya

Pegawai yang tidak puas mungkin akan mencari kesempatan baru untuk menjadi Pengusaha.

Mereka cenderung membuka bisnis sendiri untuk berbagai alasan:

1. Kemandirian – mereka ingin menjadi bos atas bisnis mereka sendiri

2. Adanya kebutuhan yang mendesak

3. Ingin menambah penghasilan

4. Ingin mengembangkan usaha untuk masa depan anak-anak mereka

5. Ingin menghasilkan lebih banyak uang daripada yang mereka terima sebagai pegawai

6. Kesempatan untuk membuktikan kemampuannya

Meskipun istilah Pengusaha umumnya digunakan untuk menjelaskan orang yang bekerja

mandiri, menjadi seorang Pengusaha lebih daripada pekerjaan atau karier.  Ini merupakan

gaya hidup. Maka anda harus melihat kualitas pribadi anda dengan cara yang realistis.

Jawaban atas pertanyaan berikut akan menginspirasikan anda atas kemampuan

kewirausahaan anda:

1. Apakah Anda biasanya memotivasi diri dan bersedia bekerja keras untuk mencapai tujuan
yang telah anda?
2.  Dapatkah Anda bekerja sama dengan orang lain?

3. Dalam sekelompok orang, apakah Anda biasanya mengambil peran pimpinan?

4. Dapatkah Anda berkomunikasi secara baik dengan orang lain?

5. Apakah Anda seorang pendengar yang baik?

6. Apakah Anda percaya diri?

7. Apakah Anda mempunyai citra diri yang positif ?

8. Apakah Anda cepat dalam membuat/mengambil keputusan?

Modul 2: Siapa itu Pengusaha?
Semakin banyak jawaban “YA ”  atas pertanyaan diatas, semakin tinggi sifat kewirausahaan

Anda. Salah satu faktor utama untuk menjadi Pengusaha ialah bahwa anda memberi sesuatu

yang bernilai bagi orang lain. Semakin orang membutuhkan produk atau jasa anda, semakin

besar kemungkinan imbalan yang akan anda dapatkan. Jika anda bekerja untuk membantu

orang lain untuk meningkatkan standar hidupnya dan memperbaiki hidupnya, Anda akan

menyediakan kebutuhan hidup masyarakat. Ini adalah bagian dari menjadi warga negara

yang baik selain menjadi Pengusaha yang baik.

Mengetahui Tentang Bisnis
HANDOUT 2
MODUL 2: Topik 2
Sifat-Sifat Penting Pengusaha
1. Pekerja keras dan cerdas: menjalankan suatu usaha memerlukan banyak energi dan
dorongan. Ini meliputi kemampuan bekerja dalam rentang waktu yang lebih lama, bila

perlu, untuk bekerja keras terus menerus dan dapat mengatasi apabila kurang tidur.

(tambahan: tetapi anda juga harus menjadi pekerja yang cerdas. Artinya, melakukan

pekerjaan yang memang harus anda kerjakan. Dengan demikian, anda melakukan efisiensi

terhadap tenaga dan waktu anda.

2. Percaya diri: agar berhasil, seorang pengusaha harus percaya diri sendiri dan yakin terhdap
kemampuan yang dimilikinya untuk mencapai sasaran yang telah ditetapkannya. Ini

ditunjukkan oleh kepercayaan, bahwa jika “anda sangat menginginkan sesuatu dan

bersedia bekerja keras untuk mendapatkannya, maka anda pasti berhasil

mendapatkannya”.

3. Membangun untuk masa depan: sasaran bagi kebanyakan Pengusaha sukses ialah
untuk membangun pekerjaan yang aman dan penghasilan bagi mereka berdasarkan

kemampuan mereka sendiri. Ini berarti seorang Pengusaha mengerti, bahwa perlu

beberapa tahun untuk meraih keberhasilan atas bisnis sampai mencapai standar yang

wajar.

4. Berorientasi pada perolehan Laba (Keuntungan): minat untuk menghasilkan uang
merupakan indikator yang jelas dari seorang Pengusaha untuk menjadi pemilik bisnis. Ini

berarti kesediaan untuk mengakui, bahwa bisnisnya adalah hal yang utama. Setelah

mendapat keuntungan, ia baru dapat membuat keputusan mengenai bagaimana

keuntungan itu digunakan – untuk memperluas bisnisnya atau untuk keperluan pribadi.

5. Orientasi sasaran: sukses dalam berbisnis tergantung pada kemampuan untuk
menetapkan sasaran atau target yang realistis dan bekerja dengan tekad penuh untuk

mencapainya. Kemampuan untuk menetapkan sasaran (untuk hal-hal yang dianggap

pantas dikejar) dan bekerja untuk mencapainya adalah hal mendasar bagi seorang

Pengusaha.

6. Ketekunan: semua usaha memiliki masalah dan hal-hal yang mengecewakan. Bersifat
tekun dalam memecahkan persoalan adalah salah satu kunci untuk menjadi Pengusaha

yang berhasil.

7. Dapat mengatasi kegagalan: semua bisnis tidak terlepas dari kekecewaan dan
kegagalan selain keberhasilan. Mengatasi kegagalan berarti mengakui kegagalan, belajar

dari kegagalan itu dan mencari peluang baru. Tanpa karakteristik ini, kegagalan awal

dapat mengakhiri upaya seseorang untuk menjadi pemilik bisnis.

8. Kemampuan memberikan umpan balik/respon: Pengusaha ingin mengetahui apakah
usaha mereka berjalan dengan baik dan mengikuti kinerja mereka. Mendapat umpan

balik dan nasehat yang berguna dari orang lain ialah karakteristik lain yang penting dari

seorang pengusaha.

9. Menunjukkan inisiatif: riset menunjukkan bahwa pengusaha yang berhasil mengambil
inisiatif untuk menempatkan diri mereka dalam posisi dimana mereka bertanggung jawab

secara pribadi atas keberhasilan atau kegagalan.

26
Modul 2: Siapa itu Pengusaha?
10. Menjadi pendengar yang baik: pengusaha yang berhasil bukan orang yang melihat
ke dalam dan tidak pernah menggunakan sumber daya luar. Kemandirian tidak

meniadakan kemampuan untuk meminta bantuan, bila perlu, dari orang-orang seperti

Pegawai Bank, Akuntan, dan Konsultan Bisnis. Kemampuan mendengar nasehat dari

orang lain adalah karakteristik kunci dari seorang pengusaha.

11. Menetapkan standar kinerja sendiri: menetapkan standar kinerja kemudian bekerja
untuk mencapainya adalah indikator lain dari seorang pengusaha yang berhasil. Standar

ini antara lain penghasilan, kualitas, penjualan, atau omzet produk. Kebanyakan pengusaha

ingin berbuat lebih baik tiap tahun, menetapkan dan mencapai standard yang lebih tinggi

dari tahun ke tahun.

12. Dapat mengatasi ketidakpastian: menjadi seorang pengusaha mengandung lebih
banyak ketidakpastian daripada menjadi pegawai. Ketidakpastian ini menyangkut

penjualan dan omzet, namun sering juga dalam hal lainnya, seperti pengiriman material

dan harga, dan dukungan bank. Kemampuan untuk mengatasi ketidakpastian tanpa

merasa stress adalah sifat yang diperlukan bagi seorangpengsuaha.

13. Memiliki komitmen: memulai dan menjalankan bisnis menuntut adanya komitmen total
oleh seorang pengusaha dari segi waktu, uang, dan gaya hidup. Ini harus menjadi prioritas

utama dalam kehidupan pengusaha.

14. Membangun diatas kekuatan: pengusaha yang sukses bekerja berdasarkan kekuatan
yang dimilikinya seperti keterampilan manual, keterampilan antar pribadi (interpersonal

skill), keterampilan menjual, keterampilan berorganisasi, keterampilan menulis,

pengetahuan produk atau jasa khusus, pengetahuan tentang orang-orang yang bergerak

di bidang yang sama dan kemampuan untuk membuat dan menggunakan jaringan bisnis

dan kontak.

15. Keandalan dan integritas: kualitas kejujuran, keadilan, dan keandalan dari segi
melakukan apa yang telah dijanjikan adalah sifat yang penting dari seorang pengusaha.
16. Bersedia mengambil risiko: menjadi seorang pengusaha melibatkan beberapa risiko.
Seorang pengusaha mempunyai kemampuan untuk mengambil risiko yang terukur atau

diperhitungkan. Risiko demikian meliputi memikirkan kemungkinan biaya dan

keuntungan, kemungkinan sukses dan percaya diri untuk membuat/mengubah risiko itu

menjadi bermanfaat bagi bisnisnya. Pengusaha dapat dianggap menghindari risiko bila

mereka mengurangi risikonya dengan cara orang lain mengambil sebagian risikonya.

Mereka yang mengambil risiko mungkin, adalah Bankir, Supplier dan Pelanggan

Modul 2 kewirausahaan IL) – Silahkan download di sini

Posted in Kewirausahaan | Tagged: , , , | Leave a Comment »

modul 1- kewirausahaan – ILO

Posted by haryvedca on July 29, 2010

MARI BELAJAR
BISNIS
Pendidikan Kewirausahaan untuk
Sekolah Menengah Kejuruan dan
Lembaga Pelatihan Kejuruan dan Teknis
MODUL 1
Apa itu Usaha dan
Kewirausahaan?
“RENCANA SESI PELATIHAN”
Departemen Pendidikan Nasional
dan
International Labour Organization (ILO), Jakarta
Mengetahui Tentang Bisnis
Hak cipta @International Training Centre, ILO 1996
Publikasi ini dilindungi hak cipta sesuai Protokol 2 Konvensi tentang Hak Cipta Internasional. Permohonan wewenang

untuk menggandakan, menerjemahkan atau menyadur sebagian atau seluruh materinya harus dikirim ke International

Training Centre, ILO. Permohonan dapat diajukan ke pusat pelatihan ini. Meskipun demikian, penggandaan kutipan-

kutipan singkat dapat dilakukan tanpa harus memperoleh izin, dengan syarat sumbernya harus disebutkan.

Mengetahui tentang Bisnis
ISBN 92-0949-342-9
Diterbitkan pertama kali pada tahun 1996

Edisi kedua tahun 2000

Edisi ketiga 2002

Edisi keempat 2004

Edisi yang direvisi 2005

Istilah-istilah yang digunakan dalam buku-buku terbitan International Training Centre ILO yang sesuai dengan aturan

PBB, serta penyajian materi-materi yang terkandung di dalamnya adalah bukan merupakan pendapat International

Training Centre mengenai status hukum suatu negara, daerah, atau wilayah atau otoritas manapun, atau tentang batas-

batas negara/daerah tersebut. Tanggung jawab atas pendapat-pendapat yang disampaikan dalam artikel, penelitian

maupun kontribusi lain yang telah ditanda-tangani merupakan tanggung jawab dari masing-masing penulisnya, dan

penerbitan buku ini bukan merupakan bentuk persetujuan dari International Training Centre atas pendapat-pendapat

yang disampaikan didalamnya.

Publikasi dan katalog atau daftar buku-buku terbitan terbaru International Training Centre dapat diperoleh di alamat

berikut ini:

Publications

International Training Centre, ILO

Viale Maestri del Lavoro 10

10127, Turin, Italy

Tel: +39 11 693-6693

Fax: +39 11 693-6352

E-mail:  MDP@itcilo.it

http://www.itcilo.it/english/publications/index.htm

2
Modul 1: Apa itu Usaha dan Kewirausahaan?
MODUL 1
Apa itu Usaha dan

Kewirausahaan?

Tujuan modul:
Agar peserta mengetahui bahwa semua orang terlibat dalam

sebuah usaha dengan satu cara atau cara yang lain.

Agar peserta mengetahui bahwa gaya hidup semua orang

dipengaruhi oleh peran yang mereka lakukan dalam usaha.

Agar peserta mengenali bahwa dengan menggunakan

kewirausahaan dalam segala hal merupakan pendekatan yang

bermanfaat baik bagi perorangan maupun masyarakat

Cakupan Modul:
Halaman
1. Arti, ruang lingkup dan bentuk usaha 5
2. Usaha dan Peran yang dimainkan setiap orang 13
3. Alasan Kewirausahaan dalam Usaha Bisnis 29
4. Pentingnya Kewirausahaan dalam Masyarakat dan Bekerja Mandiri 45
3
Mengetahui Tentang Bisnis
4
Modul 1: Apa itu Usaha dan Kewirausahaan?
I TOPIK 1:   Arti, Ruang Lingkup dan Bentuk
Usaha
II WAKTU YANG DISARANKAN:
• 1 jam
III TUJUAN:
• Agar peserta dapat mengenali dan menjelaskan istilah usaha dan unsur-unsur nya
baik dalam pengertian sempit maupun dalam pengertian luas.
• Peserta dapat memahami bahwa sama seperti orang yang lain, mereka akan
terlibat dalam kegiatan usaha melalui berbagai macam kegiatan baik yang terjadi

sekarang atau pada masa yang akan datang.

IV DASAR PEMIKIRAN:
• Dengan memahami istilah usaha dalam pengertian sempit maupun dalam
pengertian luas, peserta akan dapat memahami bahwa setiap dalam kegiatan

usaha baik satu arah maupun dua arah.

• Dengan memahami berbagai kategori dan klasifikasi kegiatan usaha, peserta akan
memahami bahwa usaha yang dilakukan dapat digunakan untuk menampung

berbagai kepentingan dan memenuhi kebutuhan masyarakat.

V AKTIVITAS:
1. Minta agar para peserta menjelaskan arti dari usaha. Mereka juga dapat mencari
istilahnya di kamus. Setelah diberikan definisi-definisi dari usaha, tulislah pada

papan tulis istilah utama yang  disebutkan oleh para peserta.

2. Dalam  LEMBAR KERJA 1, minta peserta menulis contoh-contoh usaha yang
menyediakan barang atau jasa yang ada di sekitar masyarakat.
3. Dengan menggunakan LEMBAR KERJA 1, analisa ke 15 usaha contoh sesuai
dengan klasifikasi dalam TRANSPARANSI 1 (setiap contoh dapat lebih dari satu

bentuk klasifikasi).

4. Minta peserta untuk membaca HANDOUT 1.
5
Mengetahui Tentang Bisnis
LEMBAR KERJA 1
MODUL 1: Topik 1
Tuliskan contoh-contoh dari usaha yang terdapat
di sekitar Anda tinggal
Usaha-usaha yang menyediakan barang atau jasa untuk, atau menerima barang dan jasa dari

institusi pelatihan atau organisasi saya.

1.

2.

3.

4.

5.

11.

12.

13.

14.

15.

6.

7.

8.

9.

10.

6
Modul 1: Apa itu Usaha dan Kewirausahaan?
TRANSPARANSI 1
MODUL 1: Topik 1
Klasifikasi Usaha
• Swasta
vs Publik
• Laba
vs Nirlaba
• Formal
vs Informal
• Individual vs Masyarakat
• Local
vs Asing
• Bisnis
vs Sosial
• Kecil
vs Besar
• Manufaktur vs Jasa
• Konsumsi vs Industri
7
Mengetahui Tentang Bisnis
HANDOUT 1
MODUL 1: Topik 1
Arti, Lingkup dan Bentuk Usaha
A. Bentuk Usaha
Orang-orang dalam suatu masyarakat mempunyai banyak kepentingan dan kebutuhan dan

keinginan yang berbeda dalam hidup mereka. Adalah peran dari mereka yang berjiwa

kewirausahaan untuk mengidentifikasikan kepentingan, keperluan dan keinginan tersebut

dan menetapkan usaha bisnis tertentu dimana kepentingan, keperluan dan keinginan itu

dapat dipenuhi. Semua usaha bisnis memberikan imbalan yang memuaskan bagi mereka

yang berhasil mendirikannya.

Istilah yang digunakan untuk menggolongkan usaha termasuk swasta, publik, formal, infor-

mal, perorangan, masyarakat , lokal, asing, kecil, besar, bisnis, sosial, manufaktur, dan jasa,

biasa atau industri. Perusahaan yang sukses, apapun sifatnya, memberikan pendekatan yang

tidak bisa ditolak dan berharga yang memberikan kontribusi pada penyediaan solusi bagi

masalah, selain juga memenuhi keperluan dan keinginan yang dikehendaki. Perbedaan utama

antara semua jenis usaha terletak pada keuntungan yang diberikannya. Usaha bisnis

menyediakan keuntungan selain imbalan, sedangkan usaha non-bisnis menyediakan jenis

imbalan lain yang dapat berupa fisik maupun psikologis. Mereka yang berjiwa kewirausahaan

akan melibatkan diri dalam usaha tergantung pada imbalan yang diharapkan dari usaha itu.

Usaha khusus dalam masyarakat mempunyai potensi untuk memperoleh manfaat dari

kehadiran semua usaha lainnya. Output dari salah satu usaha biasanya menjadi masukan

untuk usaha lain, dan ini membantu dalam peredaran uang antara usaha dan didalam

masyarakat. Semakin banyak uang yang beredar dalam masyarakat, semakin makmur

masyarakat itu. Sifat sinergis dari semua usaha dalam masyarakat menciptakan lingkungan

dimana terdapat banyak peluang untuk dieksploitasi oleh mereka yang berjiwa kewirausahaan.

Maka tergantung orang-orang inilah untuk mengidentifikasikan peluang yang tersedia dan

memanfaatkannya. Hampir semua masyarakat mempunyai banyak peluang yang belum

dimanfaatkan yang dapat menambah sinergi ini jika dikendalikan secara benar, untuk

menciptakan bahkan lebih banyak peluang bagi semua orang.

Selama pelatihan dan pendidikan, laki-laki dan perempuan memperoleh ketrampilan berbeda

yang menuju ke karier yang berbeda. Ketrampilan itu diterapkan dalam perdagangan, jasa,

manufaktur, pengolahan makanan, rekreasi, informasi dan komunikasi, dan bentuk usaha

lain. Ketrampilan yang diperoleh adalah aset besar yang  dapat dibanggakan oleh laki-laki

dan perempuan. Keberadaan berbagai jenis usaha di dalam masyarakat Anda memberikan

peluang untuk menerapkan ketrampilan yang telah diperoleh selama pelatihan Anda. Semua

jenis ketrampilan yang dipelajari mempunyai kesempatan untuk diterapkan jika dicari peluang

pada semua jenis usaha. Adalah normal bagi laki-laki dan perempuan untuk

mempertimbangkan kesesuaian nilai-nilai pribadi, kepentingan dan harapan dengan jenis

usaha dimana mereka ingin terlibat. Namun, jika diambil terlalu jauh, ini dapat membatasi

peluang Anda.

Inti atau pesan kunci diatas adalah untuk memberikan pengertian bahwa Anda telah mulai

dengan cara yang benar dengan memperoleh ketrampilan. Langkah berikutnya adalah untuk

8
Modul 1: Apa itu Usaha dan Kewirausahaan?
waspada dan mengevaluasi banyaknya usaha di masyarakat Anda dan mengamati sifat sinergi

potensialnya. Langkah terakhir adalah untuk mengidentifikasi bagaimana ketrampilan yang

Anda peroleh dapat diterapkan atau dimanfaatkan dalam berbagai usaha yang mungkin.

Maka Anda dapat melakukan apa yang dapat Anda lakukan, dengan apa yang Anda dimiliki,

dimana Anda berada, dan tetap berhasil.

B. Arti dan Lingkup Usaha
Dalam pengertian sempit, Usaha adalah kegiatan yang menghasilkan uang. Dalam pengertian

luas usaha adalah suatu ide yang diwujudkan dalam suatu rencana dan dilaksanakan dalam

suatu kegiatan. Secara sederhana, setiap kegiatan dapat diartikan sebagai usaha jika

dilaksanakan melalui langkah-langkah: 1). Mencari ide, 2). Direncanakan, 3). Dilaksanakan,

4). Terdapat aktifitas yang jelas, 5). Adanya imbalan atau penghargaan atas kegiatan tersebut.

Anda dapat menjadi seseorang yang mempunyai jiwa kewirausahaan apabila Anda secara

terus menerus mengikuti secara sistematis proses diatas dalam menghadapi tantangan-

tantangan dalam kehidupan Anda. Dengan memahami konsep usaha sebagaimana pengertian

di atas, Anda dapat memahami bahwa terdapat banyak orang yang mempunyai potensi

kewirausahaan, dan bahkan Anda dapat mewujudkan usaha bisnis Anda sendiri. Yang

membedakan apabila seseorang memiliki jiwa kewirausahaan adalah mereka yang dapat

menghadapi secara positif tantangan dan masalah yang mereka hadapi setiap hari dengan

mereka yang tidak dapat menghadapinya adalah dalam pendekatan dan sikap mereka ketika

menghadapi persoalan dan memecahkan masalah.

Menjadi seseorang dengan jiwa kewirausahaan dapat memberi keuntungan bagi Anda secara

perorangan dan dapat pula membantu anda untuk menjadi orang yang berharga, bermanfaat

di keluarga anda, kelompok, tempat bekerja dan masyarakat umum. Memiliki sifat

kewirausahaan akan membuat anda mencapai banyak hal dan akan menonjol ditengah or-

ang banyak karena sikap dan pendekatan anda yang sistematis terhadap isu-isu ataupun

kejadian-kejadian yang sedang berlangsung. Dengan menggunakan pendekatan

kewirausahaan Anda akan tahu apa yang akan anda lakukan dalam kondisi apapun yang

perlu dihadapi . Pendekatan seperti ini akan membuat anda menghargai tantangan dalam

hidup karena akan dapat mewujudkan tantangan itu menjadi hasil yang positif.

Dengan memahami konsep usaha sebagaimana pengertian di atas, anda dapat memahami

bahwa, termasuk anda dapat mewujudkan usaha bisnis anda sendiri, dengan kata lain

pengusaha tidak dibatasi dengan jenis kelamin, umur, kepercayaan, suku, dan atau unsur

pembeda yang lain.

Untuk membantu anda menjadi seorang pengusaha, anda membutuhkan dan perlu mengingat

KE W I R A U S A H A A N dibawah ini :
K Kreatif, ketrampilan, Kepemimpinan, Ketidakpastian
Pengusaha baik laki-laki dan perempuan mempunyai kemampuan atau pengetahuan

yang memungkinkan mereka untuk melakukan dan menyelesaikan aktivitas. Kebanyakan

mereka yang berjiwa kewirausahaan mempunyai pengetahuan yang cukup, sikap dan

ketrampilan praktis untuk memimpin, berani dan mampu untuk menghadapi

ketidakpastian serta memiliki kreatifitas yang tinggi dengan memanfaatkan perubahan

yang terjadi serta sumber daya yang mampu dikelola.

9
Mengetahui Tentang Bisnis
E Energi, Empati, Etika
Bekerja keras dengan cara yang pintar, adalah kunci dalam kewirausahaan. Banyak

kekuatan mental dan fisik dibutuhkan untuk dapat menghadapi semua tantangan yang

terlibat dalam memperoleh solusi bagi masalah dan untuk berhasil menyelesaikan suatu

usaha. Untuk meningkatkan kekuatan, anda perlu merangsang otak dan semua indra –

penglihatan, pendengaran, sentuhan, penciuman, dan rasa sehingga semua siap dalam

mengenali apa yang perlu dilakukan dalam situasi yang berbeda disamping itu sikap ber-

empathi degan etika yang baik juga mampu memberikan rangsangan kepada kita untuk

mempu menyelesaikan masalah orang lain. Dalam rangka menjalankan kegiatan tersebut

Anda perlu sehat dan fit secara fisik, dan ini bisa dicapai dengan diet yang sesuai dan

latihan fisik.

W Wawasan Luas
Wawasan yang luas terhadap segala sesuatu yang pernah diketahui dan atau dialami

dalam kehidupan sehari-hari atau dengan memahami pengalaman orang lain, dapat

dijadikan sebagai salah satu sumber berpikir untuk menyelesaikan masalah melalui

penciptaan hal-hal yang lebih bermanfaat bagi diri sendiri maupun bagi masyarakat.

I Ide, Inovasi, Imbalan, Inisiatif
Kemampuan untuk menerapkan ide-ide baru yang memungkinkan Anda mejalankan

aktivitas secara berbeda adalah tanda lain mereka yang berjiwa kewirausahaan. Melalui

inisiatif, imajinasi, intuisi dan pengetahuan individu, Anda akan dapat mengubah sesuatu

atau menemukan jalan untuk mengakomodasi situasi yang baru. Apapun yang Anda

hadapi. Informasi mengenai isu dan bidang yang berbeda adalah masukan yang penting

untuk menjadi inovatif. Maka, laki-laki dan perempuan yang mau berusaha memberi

nilai yang besar pada informasi dan mereka selalu awas dan senantiasa melakukan

penelitian.

R Rencana
Supaya dapat melihat gambar keseluruhan dari usaha dalam pengertian mengapa harus

didirikan, apa yang harus dilakukan, bagaimana dapat diselesaikan, siapa yang akan

melakukannya dan kapan akan selesai, adalah perlu untuk membuat rencana tertulis.

Rencana tertulis dapat menjelaskan situasi dan membantu membuat keputusan apakah

akan melibatkan diri dalam kegiatan yang berakibat suatu usaha dimulai atau tidak. Dalam

hal usaha bisnis, perencanaan akan memberi indikasi apakah akan terjadi keuntungan

atau kerugian.

A Adil
Seorang pengusaha perlu memiliki sifat adil dalam arti sempit mampu menjaga perlakuan

diri terhadap pekerja atau orang lain sehubungan dengan hak dan kewajiban baik pada

saat berinteraksi langsung maupun tidak langsung dengan pengusaha

U Ulet
Keputusan untuk mengambil langkah dan memulai usaha atau melakukan kegiatan harus

dibuat. Semua laki-laki dan perempuan yang mau berusaha membuat keputusan ini hanya

setelah mereka melakukan sejumlah penelitian, sehingga pada akhirnya mereka biasanya

10
Modul 1: Apa itu Usaha dan Kewirausahaan?
dapat mencapai hasil sukses dan mendapatkan keuntungan. Anda selalu harus mengambil

langkah pertama, karena hal ini menandai perbedaan antara yang berjiwa kewirausahaan

dan mereka yang tidak. Sukses dimulai dari keputusan untuk memulai bergerak ke arah

yang benar dan yang kita inginkan.

S Supel, Sabar, Senang
Pengembangan kepribadian seseorang untuk mampu berinteraksi dengan orang lain salah

satu sifat yang harus dimiliki adalah mampu berinteraksi dan memposisikan dirinya dalam

lingkungan dan kondisi yang sedang berlangsung. Sabar dan tidak keberatan dan dengan

senang hati untuk mendengarkan pendapat orang lain, akan mampu memberikan banyak

peluang usaha dan relasi di kemudian hari.

A Antusias
Terdapat banyak tantangan yang harus dihadapi ketika mencoba untuk mendirikan suatu

usaha. Perempuan menghadapi tantangan yang spesifik, beberapa diantaranya negatif

dan tidak berpihak. Untuk mewujudkan usaha yang akan memberi keuntungan yang

Anda harapkan, kemampuan untuk tetap berada di jalur yang digariskan meskipun

terdapat banyak tantangan di sepanjang jalan adalah penting. Kesabaran, ketehunan

dan kepercayaan diri adalah beberapa sikap yang harus Anda terapkan untuk bertahan

terhadap tantangan mental dan fisik yang akan Anda hadapi.

H Hasil (laba), Hadiah
Anda yakin bahwa untuk mencapai penghargaan yang memuaskan dari pekerjaan, Anda

perlu mengerjakan dan menyelesaikan tugas secara baik dan tepat waktu dengan penuh

harapan dan target. Efisiensi, keefektifan dan pengaturan waktu adalah aspek penting

yang membuat anda dapat menyelesaikan pekerjaan. Kemampuan

untuk berfokus pada hasil kerja membantu Anda untuk berkonsentrasi pada apapun yang

Anda ingin lakukan.

A Asa
Anda mempunyai motivasi untuk mencapai kesuksesan dan melakukan semua kegiatan

Anda. Sikap dan ketajaman persepsi Anda memungkinkan Anda bekerja untuk mendapat

hasil yang diharapkan setiap kali Anda berniat melakukan sesuatu. Pendekatan ini

membuat Anda bekerja lebih keras daripada orang lain.

A Akal Sehat
Akal sehat sangat penting bagi seorang pengusaha untuk selalu berpikir positif kepada

orang lain, disamping agar mampu melakukan prediksi dan perencanaan yang realistis

sehingga kerugian dapat dihindarkan.

N Norma
Salah satu syarat seorang pengusaha dapat menjalankan kegiatan usahanya adalah apabila

mereka mengetahui norma/aturan/kebiasaan dan mampu untuk tidak melanggarnya.

Dalam pengertian formal, norma dapat dikatakan sebagai hukum yang harus dipahami

oleh seorang pengusaha terkait dengan apa yang boleh dan bisa dikerjakan dan hal-hal

apa yang seharusnya dihindari.

11
Mengetahui Tentang Bisnis
12
Modul 1: Apa itu Usaha dan Kewirausahaan?
I TOPIK 2: Usaha dan Peran Yang dimainkan
Setiap Orang
II WAKTU YANG DISARANKAN:
• 3 Jam
III TUJUAN:
• Agar peserta dapat mengetahui fakta-fakta tentang usaha kecil

• Agar peserta dapat mengenali bahwa meskipun semua orang terlibat dalamusaha,

masing-masing memegang peran yang berbeda dan setiap orang memilih peran

yang diinginkan.

IV  DASAR PEMIKIRAN:
• Dengan mengetahui statistik, ciri, karakteristik, tipe dan kegunaan dari usaha kecil,
peserta dapat membuat keputusan yang lebih baik dan lebih realistik mengenai

bagaimana mereka ingin terlibat.

• Melalui identifikasi peran yang dimainkan dalam usaha bisnis, murid dapat
mengamati bahwa, meskipun semua peran itu penting, beberapa lebih

penting daripada yang lainnya untuk keberhasilan usaha secara keseluruhan.

Peran-peran di hargai dengan cara yang berbeda, tergantung pada tingkat

kepentingannya.

V  KEGIATAN:
1. Bagi peserta menjadi dua kelompok (positif dan negatif) dan minta mereka untuk
memperdebatkan pernyataan berikut :

“Usaha kecil tidak penting bagi pengembangan ekonomi negara. Semua usaha

kecil harus ditutup demi pertumbuhan ekonomi dan daya saing”.

2. Bandingkan informasi yang dihasilkan dengan arti, fakta-fakta, dan alasan untuk
tertarik pada usaha kecil yang diberikan dalam TRANSPARANSI 1 hingga 4.
3. Minta peserta untuk menggolongkan karakteristik usaha kecil sebagai kekuatan
atau kelemahan dan bandingkan dengan yang terdapat pada TRANSPARANSI 5

dan HANDOUT 1.

4. Minta agar peserta mengisi LEMBAR KERJA 1 untuk melihat apakah mereka dapat
mengidentifikasi usaha kecil yang bearad di sekitar Anda.
5. Tunjukkan TRANSPARANSI 6, 7dan 8 untuk menunjukkan strategi kelangsungan
hidup dari usaha kecil, sifat lokal dari usaha kecil dan bidang dimana usaha kecil

berhasil. Tekankan bahwa: Usaha kecil memainkan peran di semua negara dan di

semua sektor ekonomi.

6. Usaha kecil mempunyai sifat unik yang membuatnya dapat muncul dan tumbuh.
Minta murid mengisi LEMBAR KERJA 2 mengenai jenis pegawai yang diperlukan

untuk menjalankan usaha yang diidentifikasi. Tunjukkan TRANSPARANCY 3 dan

identifikasikan apakah setiap posisi adalah Un-Skilled, Semi Skilled atau Skilled.

7. Minta agar murid membaca HANDOUT 2, yang menunjukkan bahwa pengusaha
menjalankan dan atau memulai usaha bisnis dengan menggunakan strategi yang

berbeda.

13
Mengetahui Tentang Bisnis
TRANSPARANSI 1
MODUL 1: Topik 2
Pengertian Usaha Kecil
A
Usaha Yang Memiliki Ciri-Ciri

• Manajemen tergantung pemilik (bebas ditentukan oleh pemilik)

• Modal disediakan oleh pemilik

• Daerah operasi  lokal

• Berukuran/skala relatif kecil

B
“Sebuah usaha yang pemiliknya mempunyai jalur komunikasi langsung dengan

kegiatan operasi dan dengan sebagian besar tenaga kerja, termasuk personil

kunci”

C
“Usaha  yang dimiliki dan dioperasikan dan atau dikendalikan secara individu”
D
“usaha yang mempekerjakan tidak lebih dari limapuluh orang” (jumlah ini

mungkin berbeda dari satu negara ke negara lain).

Selengkapnya silahkan download di sini format pdf

Posted in Kewirausahaan | Tagged: , , , | Leave a Comment »

Analisa Volumetri

Posted by haryvedca on July 27, 2010

I.  PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG

Secara garis besar jenis analisis dikelompokan menjadi : analisis secara fisik, kimia, fisikokimia, mikrobiologis, organoleptik. Analisis berasal dari bahasa latin yaitu analusys yang berarti melepaskan. Secara umum analisis dapat diartikan usaha pemisahan satu-kesatuan materi bahan menjadi komponen-komponen penyusunnya sehingga dapat diketahui lebih lanjut. Analisis juga dapat dikelompokkan menjadi dua yaitu analisis kualitatif dan kuantitatif.

Analisis kualitatif adalah analisa yang menyangkut identifikasi zat, yaitu unsur atau senyawa apa yang ada di dalam suatu contoh, sedangkan analisis kuantitatif adalah analisa mengenai penentuan berapa zat tertentu ada di dalam suatu contoh, zat yang ditentukan sering disebut sebagai zat yang diinginkan atau analit ( dapat terdiri dari sebagian kecil atau besar dari contoh yang dianalisa). Jika analit terdapat lebih dari 1% dianggap sebagai konstituen utama, apabila berjumlah sekitar 0,01 sampai 1% disebut konstituen kurang penting, sedangkan jumlahnya kurang dari 0,01% dianggap sebagai konstituen runut.

Analisis Volumetri merupakan bagian dari analisis secara kuantitatif.  Analisis Volumetri disebut juga Titrimetri karena proses analisanya berupa titrasi, dimana larutan standar (pereaksi) sebagai titran yang ditempatkan di dalam buret yang digunakan untuk mentitrasi larutan yang akan ditentukan jumlah analitnya.

B. TUJUAN

Setelah mengikuti pelatihan, peserta diklat Mengetahui jenis-jenis dan dapat melakukan analisis volumetri (Titrimetri)

Posted in Pengujian Mutu | Tagged: , , | Leave a Comment »

India Kembangkan Laptop Rp350 Ribu

Posted by haryvedca on July 26, 2010

TwJKraKAmt India Kembangkan Laptop Rp350 Ribu Ilustrasi (foto: OLPC.org)

NEW DELHI – India mengklaim telah mengembangkan sebuah laptop murah seharga
USD35 atau sekira Rp350 ribu (USD1 sama dengan Rp10.000). Laptop tersebut
menggunakan teknologi layar sentuh.

Menurut Menteri Pengembangan Sumber Daya Manusia India Kapil Sibal, laptop
tersebut akan diluncurkan akhir pekan ini. Rencananya laptop ini akan ditujukan
untuk para pelajar di India.

Selain itu, mereka juga akan memulai produksi laptop tersebut secara massal.
Demikian dilansir Reuters, Jumat (23/7/2010).

“Kami telah mencapai era pembangunan pada saat ini, semua komponen mulai dari
motherboard, chip, prosesor dan konektivitas lainnya hanya senilai USD35
termasuk memori dan segalanya,” kata Sibal.

Dikatakannya, gadget yang juga menggunakan layar sentuh itu dilengkapi dengan
browser internet, PDF Reader dan juga fasilitas untuk melakukan video
conference.

Sibal mengungkapkan, laptop tersebut berjalan dengan menggunakan sistem
operasi Linux. Nantinya pada tahun 2011, harga  gadget tersebut diharapkan
dapat turun menjadi sekira USD20 dan USD10.

Gadget ini dikembangkan oleh peneliti di Indian Institute of Technology dan

the Indian Institute of Science. (srn)

Source: Okezone– Techno

Posted in Teknologi | Tagged: , , | Leave a Comment »

Augmented Reality, Bukan Teknologi Baru

Posted by haryvedca on July 20, 2010

<!–kirman–>

Augmented Reality (AR) atau Realitas Tertambah merupakan suatu lingkungan environment) yang mampu menggabungkan objek nyata dan maya (virtual) menjadi satu dalam waktu yang nyata (realtime). Teknologi ini merupakan variasi dari Virtual Environment (VE) yang secara menyeluruh membenamkan (immerse) pengguna dalam satu lingkungan sintetik.

Ronald T. Azuma, peneliti AR, menjelaskan, AR sejatinya variasi lain dari realitas virtual (Virtual Reality). Teknologi realitas virtual membenamkan pengguna secara total pada lingkungan sintetis. Ketika masuk dalam dunia buatan itu, kita tidak dapat mengenali lingkungan nyata di sekitarnya.

Di Indonesia, teknologi AR ini sebenarnya bukan teknologi baru meski banyak yang belum mengenalnya. Sudah lumayan banyak perusahaan di negeri ini yang menggunakan teknologi AR ini, misalnya Kompas, minuman ringan teh botol Sosro, salah satu perusahaan rokok, dll.

Aplikasi AR yang awalnya dipakai untuk pembuatan pesawat Boeing tahun 1950-an ini justru sebaliknya. Ia tidak memisahkan yang nyata dengan virtual, malahan yang terjadi adalah penggabungan antara keduanya pada ruang yang sama.

Survei Azuma atas pemakaian AR dalam papernya menunjukkan 3 hal yang menjadi ciri khusus: AR menggabungkan antara realitas sebenarnya dan virtual bersifat interaktif saat itu juga serta memakai gambar tiga dimensi.

Pemakaian aplikasi makin meluas karena banyak sekali kegunaannya, selain sebagai permainan yang mengasyikkan. Di situs YouTube, kita bisa menyaksikan demo perbaikan mobil BMW memakai teknologi AR. Dalam situs itu, melalui kacamata khusus, pemilik BMW dapat memperbaiki kerusakan radiator tanpa harus ke bengkel. Video cara memperbaiki mobil itu tahap demi tahap memberikan petunjuk alat dan bagaimana cara memasang komponen kipas angin dengan menggabungkan gambar 3D dan video nyata mesin BMW.

Di Jepang dalam situs web tobi.com, sebuah perusahaan bisnis pakaian menawarkan terobosan pemasaran baru. Sebagai pembuat pakaian yang memakai jasa internet untuk menjual produknya, tentu saja mereka kesulitan jika harus menyediakan fitting room.

Entry Filed under: tekno.

Posted in Augmented Reality | Tagged: , , , | Leave a Comment »